Cerita Konyolku dalam Hunting Beasiswa

Halo semua? Apa kabar? Artikel kali ini, aku gak pake bahasa formal ya, anggep aja lagi curhat hahaha. Maaf untuk artikel kali ini masih belum membahas tentang kehidupan pelajar Bahasa Korea, melainkan aku akan menceritakan tentang pengalamanku kenapa sampai aku bisa dapat beasiswa ini (read : dari awal sampai akhir).

Jujur saja, aku gak punya skill atau kemampuan prestigious apapun. Jadi siapapun yang tanya di ask.fm tentang apa kelebihanku, anggep aja berat badan. Dan semuanya telah terjelaskan hahah. Saat aku menginjak SMA, aku memutuskan untuk mengikuti ekskul debat yang namanya EFoS. Kalau ada yang nanya organisasi apa yang pernah aku ikutin, jawabannya gak ada. Karena aku sedikit banyak pemalas haha. Dari EFoS, aku sering keluar dan bolos sekolah. Eits jangan negative thinking dulu nih. Bolosya karena lomba kok haha. Dari lomba-lomba aku ketemu banyak orang-orang pinter dan bakal pinter. Beberapa dari seniorku bahkan dapet beasiswa ke luar negeri seperti NYU Abu Dhabi dan University of Malaya. Nah dari situ aku iri banget nih ceritanya. Bisa dibilang capaianku ke Korea Selatan ini diawali dari keirian ea. Apa lagi aku ketemu banyak temen-temen debat dari luar kota dan pulau yang melanjutkan studi ke luar negeri, buset tambah besar deh keirianku. Nah dari situ aku memulai untuk mencari-cari informasi tentang berbagai beasiswa. Juju saja, dapet beasiswa gak semudah negjitak kepala orang cuy. Susahnya minta ampun buset. Di mulai dari kelas tiga aku mulai nge-list tanggal, nama beasiswa, persyaratan, dll. Dari list itu aku apply 6 beasiswa :

  1. Bussalari Turki (ketolak dari awal 😥 )
  2. Ancora Foundation (lolos tahap 1 doang cuy (sedih lagi :’())
  3. Mitsui Bussan Japan (sial gak ada kabar apapun setelahnya, keknya ditolak mentah-mentah)
  4. Westminster University (dapet offer letter buat masuk, aseek. Tapi nilai IELTS gak cukup HAHA. Emang Bahasa Inggrisku bego pol sih dan waktu itu belajar IELTS yang gak aku tau apapun Cuma 4 hari setelah UNAS dan dapetnya ruata-ratabpol, sial gak bisa diterima. Aku buang duit 2,6jt cuy. Padahal waktu itu aku sampai ngirim surat permohonan buat mohon yang bener-bener mohon-mohon kek begger gitu biar bisa diterima, eh gagal juga)
  5. Beasiswa Pemerintah Russia (lumayan nih lolos sampe wawancara)
  6. Beasiswa Pemerintah Romania (KETRIMA HAHAHA, di Universitas tertua terbesar dan no.1 lagi haha. Google aja, Alexandru Ioan Cuza University. Keren bingits banyak tamannya gitu, tapi emak bapak gak bolehin berangkat, sial)

Itu semua beasiswa-beasiswa yang aku apply selama SMA, ada juga beberapa beasiswa lain yang aku tahu tapi gak aku daftarin, Beasiswa Pemerintah India dan Brunei Darussalam, atau beberapa beasiswa Timur Tengah yang jelas gak aku pilih karena tempatnya panas lah cuy pastinya.

Di saat SMA itu udah stress banget karena kesempatan minggat ke luar negri pupus. Ya udah aku memutuskan lanjut di Indonesia dulu aja deh sementara. Akhirnya aku undangan/ SNMPTN memilih Hubungan Internasional, karena swear aku gak cocok IPA haha. Nilai tiarap bro. Untungnya waktu itu meskipun aku IPA, aku bisa lolos undangan karena bantuan sertifikat. Tapi jujur aja, meski sudah masuk Unair, keinginan awal untuk keluar negeri gak pernah pupus sedetik pun. Bahkan malah menguat. Setiap kali aku lebih mempelajari HI, aku merasa aku harus langsung ke luar negeri, langsung merasakan perbedaan yang mungkin sangat drastis. Bodo amat, seru kok. Tapi waktu itu orang tua selalu memaksa untuk S2 aja keluar negerinya, gak mau. Kelamaan cuy, asiknya ya pas masih muda dong haha.

Akhirnya aku memutar otak buat cari cara agar aku bener-bener bisa ke luar negeri gratis secepatnya, aku emang gak sabaran untuk masalah ini. Saat itu aku tiba-tiba ingat tentang beasiswa KGSP yang pernah di share. Aku liat semua persyaratannya. Aku nyiapin segala persyaratan (yang membutuhkan waktu lama) sekitar sebulan sebelum tanggal pembukaan. Semua keluarga gak ada yang tahu kalau aku daftar beasiswa lagi. Soalnya emak bapak udah bener-bener ngedoktrin “S1 di Indonesia.TITIK.” tapi emang dasar jiwa pemberontak banget, ya aku lanjut aja.

Nah ini nih cerita yang mungkin asik buat kalian, mengenai perjalanan KGSP-ku yang konyol haha. Anggep aja begitu. Jadi ceritanya begini, waktu itu setelah menunggu lama untuk pengumuman tahap 2, aku lagi ada minggu UTS yang kalo udah mau di-conduct, gak bisa bolos dan ijin!! Berhubung kalo UTS gak ngabisin banyak waktu, aku balik ke Sidoarjo hari Sabtu dan memutuskan untuk tidur di rumah aja dan ke kampus pp. Pas Minggu malem, aku mimpi jalan di sebuah lorong sama anak kampus dan ngelihat ada ruangan dengan pintu terbuka yang ada bule-bule lagi baca paper-ku di LCD, salah satunya bilang “Novia Widya Chairani ini ketrima buat tes wawancara”. Setelah mimpi itu, Senen pagi itu aku bete banget karena takut kalo kenyataannya berbeda alias aku gak lolos. Akhirnya aku berangkat ke kampus, waktu itu emak minta anterin dulu kan jadinya berangkat pagi dan kepagian. Alhasil aku memutuskan untuk tidur pagi di kos sampai jam 9. Saat alarm berbunyi, aku masih ngantuk banget dan aku snooze, tapi tiba-tiba denger panggilan telepon yang terpaksa harus aku angkat. Pas aku lihat, nomor gak dikenal nih. Pas aku angkat, gila yang nelpon pake Bahasa Inggris cuy! Aku yang baru bangun dengan kesadara setengah, Cuma jawab yes-yes doing. Ternyata telponnya dari kantor Kedutaan Korea di Jakarta yang menginformasikan kalo aku lolos tahap wawancara. Sumpah saat itu aku langsung nangis kaget! Bukan karena seneng, tapi kaget dan merinding karena barusan mimpi dan langsung terjadi men!! Oke saat itu aku langsung telpon kakak keduaku yang lagi beasiswa S2 Dikti di Taiwan dan cerita sejujur-jujurnya. Kakakku khawatir kalo aku harus berangkat ke Jakarta sendiri buat wawancara dan pengen bilangin hal ini ke emak bapak. Seketika tiba-tiba kata-kata mutiara meluncur dari muluku ea, kek gini nih “Mas, kalo seumpama beasiswa ini itu rejekiku, tapi karena Mas ngomong ke ortu dan ortu melarang bahkan sebelum aku mencoba untuk melangkah sejengkal pun. Apa yang akan kamu lakukan?” anjiiir, keren kan haha. Seketika kakakku sadar dan bilang “Ya sudah, nanti aku belikan tiket pp ke Jakarta, nginep di kos temenku dan perjalanan aku biayain” aseekk, itulah enaknya punya kakak open minded yang udah di luar negeri. Alhasil karena aku kesenengan, aku lupa buat belajar UTS haha, berangkat ke kampus tanpa belajar dan ngebohongin satpam kampus biar bisa parker mobil ke dalem area kampus, bodo amat.

Akhirnya aku berangkat ke Jakarta hari Senin depannya setelah UTS, dan ijin UTS susulan buat Selasa. Saat aku nunggu pesawat di ruang tunggu, apesnya delayed karena asep Kalimantan dan aku memutuskan telpon emak karena merasa bersalah gak ijin. Pas aku telpon, tiba-tiba ada pengumuman bandara, mampus dah tuh emak langsung nanya aku di mana. Alhasil aku jawab “aku lagi jemput temen kampus ma, kasian” berdosa banget aku. Doaku waktu itu hanya satu, moga aku gak kualat yang mengimbas ke proses seleksi. Besoknya aku dandan rapih banget buat memberikan first impression yang sempurna. Aku bahkan make up-an lho! Pake dress, blazer, dan sepatu wedges. Ya namanya Jakarta ya, panas dan macet. Aku goncengan naik motor lagi, make up-ku luntur dan lungsuh jadi kek orang abis bangun tidur coy. Ketambahan pas sampe parkiran, aku turun dan sepatu wedgesku sol-nya COPOT dua-duanya. Gila! Setiap aku jalan, sol-nya nggantung gitu. Akhirnya waktu itu aku bahkan sampe antri di loket visa buat minta solasi!! Aku solasi sol sepatuku di hari wawancara!! Aku kira bakal ngebantu tuh solasi, eh ternyata malah tambah buruk. Setiap aku jalan, solasinya menimbulkan bunyi ke lantai dan pas masuk ruang wawancara, apesnya copot lagi tuh sol sepatu di depan pewawancaranya. Ya udah deh alhasil diketawain. Tapi berhubung aku anaknya cuek, so masa bodoh deh, wawancara tetep berjalan lancer dan asik.

Setelah wawancara, aku harus menjalani waktu galau berhari-hari karena pengumuman. Waktu itu hari Kamis saat aku selesai gym di Garden Palace bersama teman yang namanya Senawira (aku sebut biar terkenal ea) aku bilang ke dia kalo besok pengumuman, dan aku males balik ke kos sendirian dan butuh temen. Alhasil kita nonton bentar dan tetep aja dia minta pulang cepet L akhirnya aku sendirian di kos sambil pusing mikir pengumuman. Aku putusin buat tidur, nah mimpi lagi tuh aku. Aku mimpi kalo namaku disebut karena ketrima, bersama 2 anak cewe dan 1 anak cowo lainnya. Mimpi itu malah membuatku makin galau cuy, akhirnya aku putusin buat gak masuk kelas haha. Dan yap, waktu pengumuman telah tiba. Gila aku ketrima!! Loncat-loncat aku! Anak yang ketrima pun sama seperti yang ada di mimpi, bedanya yang cowo ganti jadi anak cewe yang ada di waiting list.

Beasiswa ada di tangan. Tinggal universitas yang belum. Aku memilih 3 universitas : Yonsei University, Konkuk University, dan Kunghee University dengan semua jurusannya ekonomi. Alasan aku memilihnya adalah : (1) aku cari univ yang punya banyak tumbuhan, taman, dan kalo bisa danau juga ada, biar kalo galau bisa menatap taman atau gak danau haha (makannya pas di formulir, bingung ngarang alasan yang gak konyol), (2) peringkatnya lebih tinggi dari UI hehe, (3) ya karena yang keren aja wkwk. Dari situ aku ketrima 2 universitas doang L yaitu Yonsei University dan Kyunghee University. Nah galau juga nih ceritanya. Yonsei adalah salah satu dari 3 universitas paling wow di Korea, yang patut dipilih. Tapi aku berfikir bahwa aku di negara asing akan sendirian, di Yonsei manusianya bak robot yang kaku hanya untuk belajar dan bobok di perpus, sedangkan aku anaknya selengekan, gak cocok lah. Lagian aku gak pengen bunuh diri karena terlalu stress kuliah. Aku juga pengan having fun dong haha. Akhirya aku pilih Kyunghee, tempat banyak artis kuliah cuy. Eh tapi bodo amet sih, aku gak kenal kkk. Akhirnya aku kirim email ke pihak NIIED kalau aku pilih Kyunghee.

Jadi kesimpulan dari curhatanku di atas adalah, sesuatu yang besar bukan tidak mungkin bisa dicapai kalau kita melakukannya secara continuesly. Kalau gagal dan jatuh? Cuek aja, jalani sambil bermain haha biar gak bosen buat nyoba. Dan kalau kata orang kita terlalu ambisius? Bodo amat, hidup hidup kita kan? Kalau usaha itu dianggep ambisius dalam arti jelek, tidur aja sono di dalem tanah, gak udah sekolah dan kerja. Lagian, ambisius dalam berjuang itu membuktikan bahwa kamu menghargai dirimu sendiri dengan membuat dirimu menjadi seseorang yang lebih baik. Asalkan jangan lupa sama orang-orang yang mendampingi kita dan jangan mendorong orang lain ke jurang, tapi tarik tangan mereka sebelum jatuh agar nantinya tangan yang kau tolong dapat menjadi pegangan saat kamu mandapat msalah. Ea, asik nih kata-kata mutiaranya haha. Dan untuk mencapai sebuah pencapaian itu tidak harus selalu dari orang yang pinter lah, aktif lah, terkenal lah, kutu buku lah, dan lah-lah yang lainnya. Meski kau tau bahwa kau tidak memiliki kemampuan yang sekeren orang lain, kalau berani mencoba terus-menerus, nanti juga kesampaian. So, sampai sekian artikel curhatannya ya. Sampai ketemu di artiket berikutnya.

Indonezia - Chairani Novia Widya

Foto LoA dari beasiswa Pemerintahan Romania

IMG_5046

Kondisi sepatu bobrokku saat wawancara :’)

“Sekian dari tulisan saya. Untuk aktivitas lebih banyak, bisa check di webs di bawah ini :)”

  1. Youtube

  2. Instagram

  3. Line

Advertisements

9 thoughts on “Cerita Konyolku dalam Hunting Beasiswa

  1. Di saat SMA itu udah stress banget karena kesempatan minggat ke luar negri pupus. Ya udah aku memutuskan lanjut di Indonesia dulu aja deh sementara. 

    Suka banget sama kalimat ini hahaha. High five kak! 👋

    Like

  2. Oiya kak, mau tanya nih. Motivasi kakak ambil KGSP-U yg waktu belajarnya lama apa ya? Mau persiapin dari skrg tp banyak yg bilang sayang umur. Wkwk.

    Like

  3. Halo mau tanya apakah ada tips atau pertanyaan yang biasanya ditanyakan saat seleksi wawancara. Dan tips agar dapat menjawab dengan baik sehingga diterima dan lulus tahap wawancara ya? Terimakasih 🙂

    Like

  4. Menginspirasi bgt critanya, jadi tambah semangat nyari beasiswa!
    Oya kak mau tanya, klo kita udah keterima/lgi berkuliah di indo trus dpt info udh fix keterima & bakal brngkat ke korea, cara kita kasih tau ke univ kita (tmpt kuliah skrng) klo kita dpt beasiswa gmn?

    Like

  5. Assalamu’alaikum Rani. Dulu ambil beasiswa pemerintah Romania kirim berkasnya di Kedubes Romania di Indo atau Kedubes Indo di Romania? Trims~

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s